Api dulu dan api sekarang

Dulu, tidak terlalu dulu, mereka cuma sekedar mengelilingi api unggun di bawah bulan, di kaki gunung, di udara yang dingin sambil bersuka ria, menyanyi-nyanyi riang, bercengkrama tanpa beban. Kini mereka mengelilingi api yang sama, tapi dengan bahan bakar yang berbeda, sangat berbeda, dengan nyayian kencang menggema. Memekakkan telinga. Untuk siapa mereka menyanyi? Untuk kita? Entahlah, yang pasti panasnya api unggun mereka merubah suara wakil-wakil kita di Senayan. “Anget-anget” eh “angket-angket” kata mereka, dan palupun diketuk.

Iklan

13 Komentar

  1. huhuhuhuhu nendang banget gambar nya

  2. Memprihatinkan jika segala keinginan diikuti dengan kekerasan….padahal masih ada jalan diskusi…..

  3. iya…sekali lagi….sy merindukan stabilitas…can we just be civilized ? (sorry yah jadi curhat)

  4. mendingan demo damai ga pake bakar membakar
    *untung plat mobil saya hitam hehehe*

  5. saya hanya bisa bersedih…

  6. entah apa yang didapat dari membakar

  7. waduh… saya ndak suka main api… 🙂

  8. hahahahaha..mirisnya hati ini…

  9. hehe

    iya tuh,

    mahasiswa sekarang.. u_u

  10. mau jadi apa ya mahasiswa sekarang ini (he3, ga nyadar dirinya sendiri mahasiswa)

  11. Kenapa ngak ada yang milih demo yang bermanfaat ya??
    ————————————————————–
    Corgir:
    Aku yakin masih ada yg milih demo yg bermanfaat dan tidak merusak… Yg dicoret kali ini mudah-mudahan hanya bagian kecil saja. Semoga…

  12. begitulah… dulu pasar kebakaran semua bingung kok bisa terbakar ya?
    sekarang pasar kebakaran semua bingung siapa yang mbakar ya??? 😀

  13. Makin maju makin ngak baik ya ?

    Silahkan kunjungi web kami http://repository.unand.ac.id


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s